Remaja merupakan masa transisi dari masa kanak-kanak ke masa dewasa. Pada masa ini, remaja mengalami banyak perubahan fisik, emosi, dan sosial. Perubahan-perubahan tersebut dapat menimbulkan stres dan tekanan bagi remaja.

Jika kita melihat pada kondisi saat ini, gejolak pada jiwa remaja yang terjadi tak lepas dari perkembangan teknologi semakin pesat dan membuat arus informasi semakin sangat terbuka. Hal tersebut membuat remaja kesulitan melakukan filtrasi atau penyaringan informasi sehingga konten negatif dapat mempengaruhi tingkat stres dari remaja.

Dilansir dari American Psychological Association, stres adalah respons normal tubuh terhadap tekanan. Stres dapat terjadi saat remaja menghadapi situasi yang menantang atau mengancam. Stres yang tidak dikelola dengan baik dapat menyebabkan masalah kesehatan fisik dan mental.

Tekanan adalah perasaan tertekan atau terbebani. Tekanan dapat disebabkan oleh berbagai faktor, seperti tugas sekolah, pekerjaan, hubungan, dan masalah keuangan. Tekanan yang tidak dikelola dengan baik dapat menyebabkan masalah kesehatan fisik dan mental seperti sakit kepala, insomnia, dan kecemasan.

Stres dan tekanan dapat menyebabkan berbagai masalah bagi remaja, seperti:

1. Gangguan tidur

2. Perubahan nafsu makan

3. Sulit berkonsentrasi

4. Mudah marah

5. Depresi

6. Kecemasan

7. Bahkan, dapat berujung pada tindakan yang merugikan diri sendiri atau orang lain.

Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mengatasi stres dan tekanan pada remaja, antara lain:

1. Mengetahui sumber stres dan tekanan. 

Langkah pertama untuk mengatasi stres dan tekanan adalah mengetahui sumbernya. Setelah mengetahui sumbernya, remaja dapat mulai mencari cara untuk mengatasinya.

2. Mengelola waktu. 

Remaja perlu belajar untuk mengelola waktu dengan baik. Hal ini penting untuk menghindari stres dan tekanan yang disebabkan oleh tugas-tugas yang menumpuk.

3. Olahraga.

 Olahraga merupakan salah satu cara yang efektif untuk mengatasi stres dan tekanan. Olahraga dapat membantu mengeluarkan hormon endorfin yang dapat membuat tubuh merasa lebih baik.

4. Tidur yang cukup. 

Tidur yang cukup sangat penting untuk kesehatan fisik dan mental. Saat tidur, tubuh akan beristirahat dan memperbaiki diri.

5. Makan makanan sehat. 

Makanan sehat dapat memberikan tubuh energi yang dibutuhkan untuk menghadapi stres dan tekanan.

6. Berbicara dengan orang yang dipercaya. 

Jika remaja merasa stres dan tertekan, mereka dapat berbicara dengan orang yang dipercaya, seperti orang tua, guru, atau teman. Berbicara dengan orang yang dipercaya dapat membantu remaja untuk merasa lebih lega dan terbantu.

Jika remaja mengalami stres dan tekanan yang berat, mereka perlu mencari bantuan profesional. Psikolog dapat membantu remaja untuk memahami penyebab stres dan tekanan mereka, serta mengembangkan mekanisme koping yang sehat untuk mengatasinya.

Farhansyah Pratama
Author: Farhansyah Pratama

Genre Indonesia